Persija Live Streaming Liga 1 Indonesia

Posted on

Perjalanan Persija Jakarta dari Masa ke Masa

17/11 EQ Link
21.00 Luksemburg vs Portugal
Play
00.00 Kosovo vs Inggris
Play
00.00 Bulgaria vs Republik Ceko
Play
02.45 Albania vs Perancis
Play
18/11 Concacaf Link
06.00 Kosta Rika vs Haiti
Play
08.00 Honduras vs Trinidad dan Tobago
Play
17/11 Liga 1 Putri Link
16.00 PSM vs Persipura
Play
18/11 WC U17 Link
01.00 Belanda U-17 vs Perancis U-17
Play
05.00 Meksiko U-17 vs Brasil U-17
Play

Perjalanan Persija Jakarta dari Masa ke Masa ini adalah ulasan yang dapat Anda simak di artkel kali ini.  “Macam Kemayoran” kembali menunjukkan aumannya. Sejak awal berdirinya sembilan, Persija telah menahbiskan dirinya sebagai salah satu klub terbesar di negara yang pernah disebut Hindia Belanda. Persija bahkan satu dari sedikit klub yang ikut mendirikan PSSI.



Didirikan pada 28 November 1928, klub ini awalnya bernama Voetbalbond Boemipoetera (VBB). Perselisihan sejumlah manajemennya kemudian menjadikan klub tersebut “perceraian” dari Voetbalbond Batavia en Omstraken. Ini yang didukung oleh pemerintah Hindia Belanda dan mengubah namanya menjadi Voetbal Indonesische Jacatra (VIJ) pada 30 Juni 1929.

Menurut Melihat Koran, 20 September 1938, VIJ adalah pilihan klub yang disukai – klub lokal Jakarta yang sudah ada lebih dulu, yaitu Soeri (klub Setiaki) dan A. Alie Subrata (klub Setia Tuhu Enggone Rukun/STER).

VIJ berkantor pusat di Petojo. “VIJ memiliki lapangan sepak bola di Petojo, di belakang teater Roxy, Jakarta Pusat. M Husni Thamrin membantu dan menghabiskan uang untuk membangun lapangan ini,” kata Alwi Shahab di Maria van Engels: Menantu Habib Kwitang.

Thamrin, seorang pemimpin gerakan dan anggota Gementeraad dan Volksraad, membantu 2.000 gulden untuk membeli tanah yang digunakan oleh ladang Laan Trivelli, Pulo Piun, Petojo. Lapangan itu bernama Lapangan Kebon Singkong sebelum berubah menjadi Stadion VIJ.

Dengan Thamrin sebagai pelindungnya, VIJ tidak hanya membentang di lapangan tetapi juga di lorong gerakan nasional. Bersama dengan Bandoengsche Indonesia Voetbalbond (BIVB, sekarang Persib Bandung), Vortenlandsche Voetbalbond Sala (VVB Sala, sekarang Persis Solo), Asosiasi Sepak Bola Mataram (sekarang PSIM Yogyakarta), Indonesische Voetbalbond Magelang (IVBM, sekarang PPSM Magelang), Madioensche Voetbalbond (MVB, MVB, MVM) sekarang PSM Madiun) dan Soerabajasche Indonesia Voetbalbond (SIVB, sekarang Persebaya), VIJ melahirkan kelahiran PSSI pada 19 April 1930 dengan seorang ketua umum yang diakuisisi oleh Ir. Soeratin.

Apa yang Anda Ketahui Tentang Klub Persija Ini?

“Fakta-fakta sejarah menempatkan Persija di jajaran para penggagas pendirian PSSI yang mencoba memerangi Belanda dan (kemudian) Jepang,” tulis Ario Yosia dalam Gue Persija. Di lapangan, VIJ menjadi kejuaraan pertama Uni, kompetisi klub amatir di wilayah yang diluncurkan oleh PSSI, musim 1930. VIJ mempertahankannya di musim 1933, 1934, hingga 1938 sebelum invasi Jepang.

Pada bulan Mei 1942, VIJ dapat mengubah namanya untuk menghindari pemusnahan. Persidja, nama baru VIJ diambil dari terjemahan VIJ dalam bahasa Indonesia dengan ejaan pada waktu itu: Persatoean Sepakraga Indonesia Djakarta.

Sebagai pengakuan atas perjuangan Persija, pemerintah memberi hadiah kepada klub dengan “rumah” baru di Medan Merdeka Timur: Stadion Ikada. Dalam sesi peringatan 30 tahun di Persija, 28 November 1958, Presiden Sukarno mengatakan, “Jika pada awalnya Anda harus puas dengan lapangan di Pulo Piun, sekarang Anda sudah memiliki lapangan di Merdeka Timur. Jadi pesan saya sekarang, tidak ada yang lain. sedang diperbaiki. Anda lebih aktif lagi berjuang, berkumpul, dan mempertahankan organisasi Anda, dengan perlombaan: Semua upaya harus untuk kebesaran Nusa, Bangsa dan Negara Republik Indonesia, yang Anda bantu nyatakan pada Agustus 17, 1945! “

Namun, pada tahun 1960 Bung Karno kembali merelokasi area dari pembangunan Monumen Nasional. Markas Persija pindah ke Stadion Viosveld, lalu berganti nama menjadi Stadion Menteng, di Jalan HOS Tjokroaminoto. Puluhan tahun mendiami Stadion Menteng, Persija akhirnya pindah ke Stadion Lebak Bulus kemudian rencana transfer fungsi Stadion Menteng (Stadion Persija) muncul menjadi taman.

Sayangnya, Stadion Lebak Bulus kemudian dibongkar menjadi Depot Mass Rapid Transit (MRT). Akibatnya, Persija harus “berkeliaran” Setelah Stadion Manahan di Solo dan Stadion Patriot di Bekasi, Stadion Bung Karno sekarang menjadi milik sementara Persija.

Baju kebanggaan klub sejak awal berwarna merah, berubah pada tahun 1997 selama pemerintahan Gubernur Sutiyoso. Bang Yos mengubah warna baju menjadi oranye kemerahan sesuai dengan logo Pemerintah Provinsi DKI. Perubahan warna kembali terjadi pada tahun 1998, menjadi oranye terang.

Kapan Persija Menjadi Juara di Liga Indonesia?

Sementara itu, terus meningkatkan dukungan loyal Persija untuk membuat klub diperlukan untuk membuat forum untuk mengatur mereka. Manajer Persija Diza Rasyid Ali kemudian membuat The Jackmania alias The Jak pada tahun 1997. “The Jakmania mulai berdirinya pada 19 Desember 1997.

Markas dan sekretariatnya berada di Stadion Menteng (sekarang di Stadion Brodjonegoro Soemantri). Muhammad Gunawan Hendromartono alias Gugun Gondrong diminta menjadi ketua, “tulis Hardy R. Sejak itu, ucapan Jak membentuk jari telunjuk dan ibu jari menyentuh huruf “J” mulai terkenal. Inspirasinya diprakarsai oleh Edi Supatmo, Hubungan Masyarakat Persija.

Namun, masalah prestasi Persija telah kurang vokal sejak Persatuan Kompetisi bubar. Di Liga Indonesia, Persija hanya bisa menjadi juara pada tahun 2001. Prestasi Persija lebih tinggi di tingkat internasional: kejuaraan Piala Kota Ho Chi Minh 1973, Piala Undangan Brunei 2000 dan 2001, dan akhirnya Piala Super BoostSportFix di Malaysia tahun 2018.